Potret Jurnalis Perempuan di Timika

OLEH Sunarti Sain 

 

MENJADI  jurnalis di Papua khususnya di Kabupaten Mimika butuh ketahanan ekstra. Apalagi untuk jurnalis perempuan. Selain wilayah geografis yang cukup sulit untuk liputan-liputan khusus, di Mimika, karakter masyarakatnya unik. Persoalan kecil saja seperti tidak mencantumkan gelar narasumber bisa menjadi hal yang besar. Belum lagi jika harus meliput di wilayah konflik atau oleh media disebut perang suku.

Tim  WAN IFRA MFC Indonesia yang bertugas di Timika  sejak 30 Januari; Palupi Auliani, Gadi Makitan, dan Sunarti Sain,  berkesempatan bertemu dan berdialog dengan sejumlah jurnalis dari empat media cetak yang ada di Mimika. Harian Papua, Radar Timika, Salam Papua, dan Timika Express.

Berbincang dengan salah seorang warga di Distrik Kwamki Narama, Kabupaten Mimika,  di depan pasar tradisional yang diberi nama Pasar Damai.
Berbincang dengan salah seorang warga di Distrik Kwamki Narama, Kabupaten Mimika, di depan pasar tradisional yang diberi nama Pasar Damai.

Dari diskusi yang dilakukan di kantor media masing-masing, terungkap bahwa hampir semua media di Timika hanya memiliki 2 sampai 3 jurnalis perempuan.  Seperti di Timika Express yang sudah berumur 7 tahun lalu di 2017 ini. Dari sembilan jurnalis yang ada, hanya ada tiga jurnalis perempuan.  Salah satunya, Yosefine atau akrab disapa Efi yang juga merangkap sebagai redaktur kota.

Selama karier jurnalistiknya, Yosefine ditempatkan pada desk yang relatif aman. Seperti bertugas di Kantor Pemkab Mimika dan DPRD Mimika.

Meski begitu bukan berarti ia bebas dari persoalan-persoalan yang menyangkut kerja-kerja jurnalistik. Kerap, Efi harus berhadapan dengan narasumber yang tidak bersedia memberikan keterangan dan menolak dengan cara yang kasar. Efi bahkan pernah mengalami kecelakaan (kapal tenggelam) saat liputan di daerah yang harus menyeberangi sungai.

“Saya punya pengalaman di lapangan ya seperti itu. Karena memang tidak pernah ditugaskan meliput di wilayah konflik. Kantor selalu mengingatkan kami untuk mengedepankan keselamatan,” ujar Efi.

Hal tersebut dibenarkan Direktur Timika Express, Marthen LL Moru, yang kami temui di ruang kerjanya, Rabu 1 Februari.

Menurut Marthen, ia memang selalu menyampaikan kepada seluruh wartawannya untuk berhati-hati dan selalu menjaga keselamatan diri. “Saya selalu kasi ingat kalau mereka punya keluarga. Ada anak, istri dan orangtua. Percuma dapat berita bagus kalau nyawa harus melayang toh.”

Marthen mengaku pernah kantor Timika Express dikepung sekelompok orang yang  keberatan dengan pemberitaan di medianya. Ia pun berusaha  menghadapi dengan kepala dingin. “Media di Timika ini harus pintar-pintar menempatkan diri. Ini kota kecil, jadi berita apa saja kalau tidak hati-hati mengemasnya  bisa menjadi masalah,” ujarnya.***

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s